oleh

DALAM WAWANCARA EKSKLUSIF DENGAN DEKRANASDA, NY. PUTRI KOSTER UNGKAP BALI TELAH LAYAK JADI ETALASE PRODUK KERAJINAN

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Bali Ny Putri Suastini Koster berkesempatan melakukan wawancara eksklusif terkait kiprah dan peranan Dekranasda, khususnya mengenai perkembangan kerajinan lokal di Bali. Wawancara pendamping orang nomor satu di Bali dengan salah satu TV nasional tersebut dilaksanakan di Ruang Kerja Ketua Dekranasda Bali, Jayasabha, Denpasar pada Jumat (3/4) sore. 

Tugas utama dari Dekranasda khususnya di Bali lebih menekankan pada upaya promosi produk-produk kerajinan Bali, dari produsennya yakni para perajin lokal Bali hingga dikenal oleh para konsumen. Setelah menjadi produk, umumnya akan menemui kendala-kendala promosi, jadi kita bersama melakukan upaya pembinaan terkait langkah-langkah untuk memperkenalkan, mempromosikan produk  kerajinan lokal tersebut. “Kita maklumi bahwa pemasaran adalah salah satu masalah bagi perajin lokal kita. Kita juga harus paham bagaimana karakter perajin kita yang tidak lain adalah seniman-seniman yang sangat fokus pada hasil karya. Hasilnya ada yang ‘menyerah’ untuk mengurus administrasi berkaitan dengan hak cipta misalnya. Ada juga ketakutan mengenai proses yang panjang untuk mendapatkan hak cipta-nya,” ungkap Ny. Putri Koster.

Sebagai seniman, perajin di Bali sangat kreatif. Di bidang sandang contohnya, para penenun mampu menciptakan motif-motif-nya sendiri. Luar biasa. Sayangnya dalam perkembangan zaman, ada yang mengambil keuntungan dengan mengklaim, mematenkan ciptaaan, karya perajin tersebut hingga pada suatu kasus sang perajin tersebut malah tidak bisa memproduksi hasil karyanya sendiri, sebab sudah dipatenkan orang lain. Di sini peran petugas yang mesti lebih banyak menjemput bola, untuk memproses HAKI dari para perajin di daerah. Perajin juga membutuhkan pameran-pameran sebagai media untuk mempromosikan karya-karya mereka. Bahkan pameran di daerah sendiri pun sangat penting, karena produk para perajin bisa lebih dikenal, para peminat pun bisa datang langsung dan melihat dari dekat. 

“Kembali ke perajin sandang di Bali, saya melihat para penenun kita, songket atau endek, harus menghadapi ‘tantangan’ dari produk serupa yang menggunakan mesin bordir pada produksinya. Sayangnya juga, motif-motif yang ditawarkan pun sama karena menjiplak langsung dari motif-motif yang dibuat para pengerajin tradisional. Padahal kalau bicara kulaitas jauh berbeda, meskipun harga yang ditawarkan lebih murah,” terangnya. Kondisi ini perlu upaya penyelamatan khususnya dari para konsumen untuk memilih dan sekaligus melestarikan produk karya penenun kita. Jangan sampai para perajin kita yang sudah susah payah menciptakan motif-motif, jadi gulung tikar dan tidak mau kreativitas lagi. 

“Setelah virus Corona ini mereda, kami di Dekranasda Bali akan kembali menggeber upaya promosi produk kerajinan kita, yang mengkhusus pada produk tradisional, warisan para leluhur kita. Begitupun dengan UMKM yang baru berkembang, juga kita jangkau dan promosikan lebih banyak lagi. Bali ini, hasil dan produk kerajinannya sangat banyak dan beraneka ragam. Sudah sepantasnya para perajin kita menampilkan produk-produknya di tempat yang bergengsi, karena Bali sudah layak jadi etalase produk kerajinan. Ini penting bagi para perajin, bisa memamerkan hasil karyanya di ‘rumahnya’ sendiri,” tambah Ny. Putri Koster.

Para perupa pun perlu dibuatkan satu wahana, suatu even internasional. Di ajang-ajang inilah nantinya dapat ditunjukkan keunggulan Bali, dengan maestro-maestronya yang luar biasa. Untuk itu  ke depannya akan terus berinovasi, namun juga tepat sasaran untuk menyentuh para perajin. “Peranan industri pariwisata kita untuk mengayomi para perajin saat ini menurut saya masih harus ditingkatkan lagi. Dulu masih lebih baik menurut saya, produk kerajinan bisa masuk hotel, ikut pameran besar, dan lainnya. Kita harus gaungkan lagi, bahwa Bali punya perajin dengan imajinasi yang luar biasa. Kita punya ‘taksu’ dalam tiap produk kita. Ada sentuhan tangan-tangan terampil yang keahliannya terasah sejalan dengan waktu. Sehingga ‘seni-nya’ bukan pada mesin, namun pada senimannya. Kualitaslah yang harus kita kejar, bukan semata kuantitas,” ujarnya.

Tak hanya itu diperlukan juga merangsang lagi pada generasi muda, bahwa mereka punya tugas sebagai pewaris yang bahkan harusnya bisa mengambil alih kepiawaian para seniman dan perajin pendahulu. Tunjukkan pula bahwa seniman punya posisi yang terhormat di tengah masyarakat Bali. (PT/LOKA) 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *