oleh

Bali Kites Festival 2018 Memukau Wisatawan di Pantai Padanggalak Bali

Sanur, LokaDewata.com – Bali Kites Festival 2018 (Festival layang-layang Bali) adalah acara menerbangkan layang-layang yang berlangsung setiap tahun, antara Juli dan Agustus. Ini terutama dimulai pada awal musim berangin di Bali. Festival utama berlangsung di sepanjang pantai timur Padanggalak, di utara Sanur. Ini biasanya diadakan di dekat akhir Juni dan dikonfirmasi setelah cuaca yang menguntungkan. Ratusan rombongan layang-layang yang bersaing berkumpul dari seluruh pulau untuk menerbagkan layang-layang tradisional mereka. Seringkali, bersama tim internasional dengan layang-layang modern dalam berbagai bentuk dan ukuran.

Festival layang-layang di Bali dimulai sebagai festival agraria musiman. Acara ini diadakan sebagai ucapan terimakasih kepada Tuhan untuk hasil panen dan panen yang melimpah. Festival tersebut kemudian menjadi tempat yang kompetitif bagi kelompok pemuda ‘banjar’ komunal, yang mengirim tim layang-layang ‘sekaa layangan’ mereka untuk berpartisipasi dan memenangkan hadiah uang. Sebuah kompetisi juga biasanya diadakan untuk layang-layang ‘kreasi baru’. Ini mungkin termasuk gambar tiga dimensi dan desain yang tidak biasa, mulai dari dewa Hindu, mobil dan sepeda motor, hingga maskot dan sponsor merek. Orkes gamelan menyertai setiap rombongan. Ini menambah semangat gembira Festival Layang-layang Bali dan lepas landas yang dramatis.

Layang-layang tradisional Bali ada yang besar, berukuran hingga empat meter lebarnya dan sepuluh meter panjangnya. Beberapa versi lain, seperti jenis ‘janggan’ memiliki pita ekor yang mengesankan. Ekor sering mencapai panjang 100 meter atau lebih. Bersama-sama dibangun di balai desa ‘banjar’ komunal di seluruh Bali, pemuda yang terampil, diawasi oleh orang tua, kerajinan kerangka bambu selama berminggu-minggu hingga acara besar. Kain ringan dipilih sesuai dengan skema warna yang disepakati. Beberapa dilengkapi dengan kepala berukir rumit. Hasil akhir menunggu transportasi – biasanya dengan truk dan membutuhkan pengawalan khusus di sepanjang jalan-jalan kecil di Bali – menuju tempat-tempat luncur Festival Layang-layang Bali di Pantai Padanggalak.

Jenis ‘bebean’ adalah desain yang paling umum dengan garis tradisional ikan. Ini adalah ‘layang-layang raksasa’ Bali yang mendominasi langit. ‘Janggan’ agak menyerupai burung, dengan sayap yang lebih pendek dan bulat. Ekor pita panjang kedezang juga sering lebih cemerlang dari tubuh layang-layang satu kali di udara. Dalam setiap kompetisi, tugas mengumpulkan dan menerbangkan ‘kedeber’ adalah tantangan utama bagi rombongan piloting. Sebuah rombongan biasanya terdiri atas selusin anak laki-laki. Kategori untuk dimenangkan termasuk ‘peluncuran terbaik’, ‘desain terbaik’, dan ‘penerbangan terlama’. Kadang-kadang, layang-layang turun di atas sawah di dekatnya. Anggota tim harus berlari ke ladang untuk mengambil layang-layang mereka yang dibangun dengan susah payah.

Langit di atas Padanggalak didominasi oleh raksasa terbang ini selama Festival Layang-layang Bali. Namun demikian, Anda akan menyaksikan langit penuh layang-layang pada hari tertentu antara Juni dan Agustus – setiap tahun. Langit di atas Bali sama rumitnya dengan prosesi Bali pada saat ini sepanjang tahun. Beberapa layang-layang bahkan dilengkapi dengan instrumen suara dalam bentuk busur bergetar yang disebut ‘guwang’. Ini menghasilkan dengungan beresonansi yang dapat didengar dari jauh. Nikmati pemandangan dan suara musim berangin di Bali. (AG-PN)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *